Senin Tak Terlupakan "Ketahuan Deh..." - Perasaanku

Friday, August 25, 2017

Senin Tak Terlupakan "Ketahuan Deh..."

Senin Tak Terlupakan

Senin Tak Terlupakan "Ketahuan Deh..."

"Senin Tak Terlupakan"


Ketahuan Deh...
    Hari itu pikiran ku benar – benar kacau, dan serba salah. Di minta oleh guru untuk mengambil buku Bahasa Indonesia, malah yang ku ambil buku Seni Budaya. Saat aku salah mengambil buku, aku malah di tertawakan oleh seluruh penghuni kelas. Tapi tidak masalah jika hanya di tertawakan teman sekelas, apa lagi yang sudah aku anggap keluarga. Yang aku bingung, kenapa tadi ada Karin di antar tiga perempuan itu?

    Memang tadi malam aku sempat chatting dengan Karin, dan hanya chat biasa kok. Kaya kenalan gitu, namanya juga dia kaka kelas pasti ingin mengenal adik kelasnya. Apa lagi adik kelas yang manis seperti aku ini wkwkwkwk... Kata Ibuku, aku itu manis, jadi kalau ada yang bilang aku ganteng, itu HOAX!!!
    Eh BTW, sebetulnya aku tidak yakin 100% kalau itu Karin, karena aku sendiri sebelumnya belum pernah bertemu langsung dengannya, dan hanya lewat chat, dan itu baru terjadi tadi malam. Tapi aku 'sedikit' yakin itu Karin, walaupun hanya bisa melihat fotonya, aku 'sedikit' yakin itu pasti Karin.

    Sepulang sekolah, aku langsung membuka handphone, aku lupa tadi tidak membawa handphone, karena tadi malam setelah chatting dengan Karin handphone ku langsung ku charge. Setelah itu, aku langsung membuka aplikasi BBM. Dan ternyata ada pesan dari Karin. Tapi aku pada saat itu tidak sempat membaca pesan dari Karin, aku malah langsung menanyakan:
~
Karin
    "Tadi lu ke kelas gua ya?" tanyaku dengan perasaan yang sangat kepo.
    "Iya, tadi gua ke kelas lu, bareng temen - temen gua." jawabnya.
    "Yang di jendela tadi ya?" tanyaku lagi.
    "Iya." jawabnya.
    Ternyata benar dugaan ku, bahwa salah satu di antara mereka ada Karin.
    "Tapi kok lu beda za?" tanya dia.
    "Beda gimana rin?" tanyaku.
    "Iya beda, di foto sama aslinya beda. Beda jauh malah."
    "Yaelah kaya gak tau aja anak jaman sekarang, kan kalo edit foto pada jago – jago. Maklum aja kalo gua di foto sama yang asli beda. Beda jauh malah." jawabku. Padahal memang itu bukan aku, tapi itu si Rizki. Waktu membalas pesannya aku tertawa wkwkwkwk...
    "Coba besok gua ke kelas lu lagi ya? Gua mau tau elu za." kata Karin
    "Tapi besok gua kayanya gak masuk rin." jawabku.
    "Kenapa?" tanya dia.
    "Lu besok ke kelas gua sih, gua jadi gak masuk."
    "Yaelah lebay banget, bodo, besok gua ke kelas lu. Kalo besok lu gak masuk berarti lu cabut, gua bilangin ke guru BK, lu kalo lu cabut!!!" jawab dia di tambah dengan emoticon marah.
    "GITU DONG EMOSI wkwkwkwk." jawabku.
    "Elu sih lagian, udah tau lagi cape, tapi malah bercanda."
    "Gua mana tau kalo lu lagi cape, tapi sekarang gua udah tau kok, kalo lu lagi cape." jawabku.
    "Kan lu sekarang tau kalo gua lagi cape, coba dong vn nyanyi biar cape gua ilang." kata Karin
~
     Seketika aku langsung mematikan handphone, bukan karena takut atau malu, tapi karena aku paling malas jika di minta untuk bernyanyi. Mendengar voice note sendiri yang sudah terkirim ke orang lain saja kadang geli, apa lagi sampai bernyanyi.

    Hari selasa, bel tanda jam istirahat selesai berbunyi, tapi aku masih santai menyantap makanan ku. Sudah kebiasan yang buruk, jika bel istirahat berbunyi buru - buru ke kantin, namun jika bel jam istirahat selesai berbunyi kembali ke kelasnya agak lama.
Setelah sampai di lantai 4, lantai dimana kelas ku berada. Aku berjalan menuju kelas, saat di depan kelas 11 TKJ 2, ada Karin dan Nabila di depan kelas ku. Ketika itu langsung bersembunyi di balik tembok, tapi yang ku lakukan itu percuma karena sudah terlihat oleh Nabila.
    Nabila itu anak kelas 11 MM 1, aku dengar - dengar sih dia kalo di kelas galak, tampangnya juga sangar. Tapi dia belum pernah ada masalah sama aku kok. Malah menurut ku dia baik kok.
    Ku sedikit mengintip, terlihat Nabila sedang berbicara kepada Karin, dan mata mereka berdua mengarah ke arah tembok tempat aku bersembunyi. Tidak tahu kenapa pada saat itu aku memilih untuk mendatangi mereka. Mungkin karena sudah ketahuan dan agar tidak di cap sebagai anak yang cemen.
    "Ini yang namanya Fahreza." kata Nabila, dengan mata melihat ke arah ku.
    "Gua Fahreza." Ngulurin tangan ke Karin
    "Gua Karin." Ngulurin tangan ke aku. Akhirnya aku dengan Karin bersalaman.
    "Okay, salam kenal." jawabku
    Tiba – tiba Nabila bilang:
    "Kalo yang itu, namanya Rizki." nunjuk ke Rizki yang tiba tiba keluar dari dalam kelas.
    Rizki malah nyaut juga:
    "Za, mana beng beng gua, tadi bukannya gua nitip ke elu." tanya Rizki.
    "Maaf nih riz, gua tadi udah pesen makanan, tapi gua lupa bawa duit, apa lagi makanannya udah gua makan, jadi uang yang buat makanan lu itu, buat bayar makanan gua. Besok dah gua ganti." jawabku.
    "Udah itu lepas dulu tangannya, enak amat lu salaman di lama – lamain." kata Rizki
    Ternyata dari tadi saat bersalaman dengan Karin, tangan ku dengan dia belum terlepas. Aku hanya mengucapkan:
    "Maaf, maaf lupa..." kata ku.
    "Iya gak papa." kata Karin sambil tersenyum.
    "Gua duluan ya, itu udah ada Bu Rina." kata Nabila.
    "Iya..." jawab kita bertiga.
    "Gua balik juga ke kelas yaa." kata Karin.
    "Iya." jawabku.
    Mereka berdua akhirnya kembali ke kelas masing - masing. Aku masih di depan kelas 11 TKJ 1, dimana itu adalah rumah ketiga ku.
    "Tumben lu gak malu za, biasanya sama cewe yang belum lu kenal malu?" tanya Rizki.
    "Ini gua malu banget, tadi aja aslinya gua ngumpet, tapi ketauan sama Nabila. Yaudah gua samperin aja mereka berdua." jawabku.
    "Tapiiii, mana makanan gua anjir..." kata Rizki.
    "Kan udah gua bilang. besok gua ganti, gua gak bawa duit."
    "Eh riz, nanti gua minjem duit lagi ya riz, waktu istirahat kedua."
    "Anjir lu za, duit gua belum di kembali in, dah minjem duit lagi." jawab Rizki.
    "Lu gak inget emang kata Pa Edy, air putih itu baik untuk kesehatan, jadi biar gua sehat gua harus banyak minum air putih. Ini aja gua tadi cuman makan, belum minum riz..." dengan tampang melas.
     "Iyaaa, nanti gua pinjemin, tapi beliin jajan sekalian... Ingettt titipan gua jangan lupa!!!" kata Rizki.
    "Siap bosq." sambil merangkul pundah Rizki.
    "Gua juga masih inget kok, waktu lu nembak Olivia." bisik ku
    "Diem, yang udah – udah." kata dia.
    "Iya iya, dari pada nanti gua gak di pinjemin. Iya gak?" tanyaku.
    "Nah tuh tau."
< | >

No comments:

Post a Comment