Saturday, December 3, 2016

Cerpen Penerang di Kegelapan

Cerpen Penerang di Kegelapan

Cerpen Penerang di Kegelapan - Selamat sore menjelang petang, dirimu masih ada di hati walapun Kau sudah menghilang. Hari ini tidak perlu meminta untuk hujan turun, karena PerasaanKu akan menemani malam minggumu yang tanpa penerang.

Seperti yang saya janjikan di postingan kemarin yang berjudul Kata Kata Sindiran Untuk Mantan, PerasaanKu hari ini akan memposting tentang cerpen, postingan cerpen ini sebenarnya sudah di posting tadi siang, tapi karena ketiduran baru sempat di posting sekarang.

Cerpen yang akan di bagikan sore ini berjudul Cerpen Penerang di Kegelapan, cerpen ini adalah cerpen pertama yang saya buat, pasti di dalam cerpen ini masih banyak kesalahan, masih banyak kekurangan, jadi kritik dan saran anda sangat membantu saya dalam membuat cerpen selanjutnya menjadi lebih baik dan menarik, bukan berarti Cerpen Penerang di Kegelapan ini adalah cerpen yang jelek atau cerpen yang gagal.

Saya juga akan membagikan Cerpen Penerang di Kegelapan ini dalam format Microsoft Word agar lebih mudah dibaca, jadi Anda bisa mendownload dulu cerpen ini atau bisa juga langsung membaca di blog PerasaanKu. Link tersebut akan saya taruh di akhir cerpen.
Baca juga untuk versi puisi dari cerpen penerang di kegelapan : Puisi Penerang di Kegelapan.

Cerpen Penerang di Kegelapan

Judul Cerpen Penerang di Kegelapan
Cerpen karangan: M. Adnan Z.M

Namaku Andry, saat ini tahun kedua ku sekolah di SMK. Saat itu adalah hari Selasa, seperti biasa setiap hari selasa semua anggota OSIS berkumpul, untuk diskusi atau merencanakan sesuatu bahkan kadang hanya untuk mempererat hubungan antar anggota. Pulang dari rapat OSIS Aku langsung ke parkiran, ku lihat langit terlihat akan hujan, setelah sampai parkiran ternyata kunci motor tertinggal, entah tertinggal dimana, ku coba kembali ke ruang rapat tadi dan ke kelas “Alhamdulillah ketemu” ku ucap dalam hati. Ku termukan kunci tersebut di kolong mejaku.

 Setelah itu kembali ku menuju parkiran, kulihat hujan mulai turun, dan di depan sekolah terlihat ada Vani sedang menunggu papanya, karena Vani dan tempat papanya bekerja 1 arah, jadi setiap pagi dan sore pulang selalu bareng, Vani adalah anak yang cantik dan bisa di bilang kekinian banyak juga anak kelas 1 sampai 3 yang suka padanya, namun kalah saing dengan Deny, Deny adalah ketua Extra Basket bisa di bilang Deny itu murid yang keren. Deny dan Vani sudah berpacaran mungkin 4 bulan, Deny kelas 3 dan Vani masih kelas 2, namun mereka terlihat cocok saat di sekolah, Aku dan Vani saat itu belum terlalu kenal dekat, mungkin hanya sering berpapasan, ku coba menyapa dia “Van belum pulang?” tanyaku. “Iya belum pulang, kayanya papa ada meeting mendadak nih” jawab Vani dengan agak kesal, “Yaudah ayo gua antar pulang, lagian rumah lu sama gua 1 arahkan.”. “Tapi gimana nanti kalo ada polisi, kan gua gak bawa helm?” tanya Vani, “Gpp, lagian sekarang udah sore mana ada polisi, tapi nanti kalo ketauan Deny, Deny gak marahkan?” tanyaku, “Oh yaudah, lagian juga walapun gak ketuan nanti ku kasih tau Denu kok.”, “Wah bagus tuh, yaudah ayo ke parkiran” jawabku. “Alhamdulillah boncengin cewe cantik” dalam hatiku dengan senang.

Setelah sampai depan rumah Vani, “Van rumah lu inikan?” tanyaku “Iya ini, makasih ya Ndry dah nganterin, kok lu tau rumah gua?” tanya Vani, dalam hatiku “waduh kenapa dia nanya kaya gini”, “Lagian kadang gua liat mobil papa mu Van, jadi tau gua kalo ini rumah mu” jawab dengan pura pura tenang. Padahal gua sering merhatiin rumahnya, Vani juga salah satu cewe yang gua suka di sekolah. “Yaudah ayo Ndry mampir dulu di sini hujan”, “Gak usah Van kapan kapan aja lagian, gua nanti malah di cariin orang tua gua.” jawabku. “Yaudah gua masuk dulu, lu ati ati di jalan.”, “Tenang, gua aman kok, kalo ada apa apa gua salahin lu” dengan nada bercanda. “Sialan lu Ndry” jawab Vani, “Yaudah gua pulang dulu, hujan udah mulai besar.”

Sampai di rumah, Aku langsung ke kamar ganti baju terus mandi, abis itu makan, selesai makan nyantai nyantai sambil liat HP tiba tiba ada yang BC “Vani 57ERH98A Kekiniaan & Cans” wah kayanya pinnya Vani nih, langsung gua invite aja. Sebelumnya juga udah punya pin Vani tapi kadang dia ganti HP jadi kontaknya ilang semua. Gua invite gak berapa lama dia acc, terlihat fotonya dengan Deny menggunakan kostum baju basket. “PING!!!, PING!!!, PING!!!, Makasih dah nganterin gua Ndry”, “Yaelah slow aja kali Van” jawabku, “Alhmadulillah lu selamat ndry, jadi gak nyalahin gua dong hehehe”, “Kan gua selalu berdoa sebelum pergi, jadi In Sha Allah aman aman aja :D”, gak lama gua ketiduran karena tadi emang udah lelah.

Besoknya ternyata gua kesiangan, HP belum di charger, terpaksa hari ini gak bawa hp. Sampe di parkiran udah sepi, biasanya banyak anak cowo yang nongkrong sebelum masuk ke sekolah, “wah anjir telat nih gua” dalam hati, langsung lari ke sekolah, wah beneran telatkan, banyak juga yang telat, tiba tiba ada yang manggil dari belakang “Ndry...”, langsung gua lihat ke belakang, “Eh ternyata lu Van, tumben telat?” tanyaku, “Iya nih kesiangan gua, tadi gua bangun kesiangan, gak di bangunin soalnya papa tidur di kantor” jawab Vani, “Siap – siap kena hukum kita Van” dengan nada agak kesal, “Iyanih sabar aja kita.”.
Hari itu anak laki - laki di hukum suruh Push Up 10x terus jalan jongkok muterin lapangan 4x, kalo anak perempuan suruh bersih bersih, habis di hukum menuju ke kelas, di kelas apesnya di hukum lagi, suruh Push Up lagi 10x terus nyanyi lagu Indonesia Raya, setelah itu gua baru di persilahkan duduk sama gurunya.

Gua duduk berdua dengan teman gua yang namanya Nungky, dia orangnya pinter, rajin dan suka panik kalo belum ngerjain tugas atau apa. Gua selalu dibantu kalo ulangan sama dia, pokonya teman yang baik deh.

Bel berbunyi, gua sama Nungkypun pergi ke kantin, gua turun dari tangga, karena kelas gua di lantai 3 jadi ngelewatin kelasnya Vani, setelah gua sampe tangga paling bawah liat Vani sama temen – temennya, tiba tiba dia bilang “Andry Sombong” terus dia naik, dalam hati gua “Anjir sombong apaan”, waktu lagi makan Nungky nanya “Ndry keren lu bisa deket sama Vani”, “Anjir deket apaan” jawabku. “Emang lu sombong kenapa ndry? Kok dia bilang gitu?” tanya Nungky, “Gua juga gak tau nung”, “Yang bener lu, jangan boong, tenang gua jaga rahasia lu kok, tau sendiri gua kaya gimana” tanya Nungky dengan nada agak kepo, “Serius gua juga bingung.” Bel masukpun berbunyi kita kembali ke kelas.

Bel pulang sekolah berbunyi, gua langsung pulang ke rumah, karena emang hari ini tidak ada acara apa – apa, sampai di rumah coba nge check HP, banyak BBM salah satunya dari Vina tadi malem yang belum sempat di bales, lalu gua nanya “Van gua sombong gimana?-_-“ tanyaku, gak berselang berapa lama Vani bales “Elu lagian, chat gua tadi malem gak bales.” Jawab Vani, “Yaelah gitu doang njir bilang gua sombong-_-“, “Lu tau gak ndry, tadi malem gua tuh lagi bosen”, “Lah cowo lu emg kemana? Tanya ku, “Gak tau sekarang sering ilang ilangan dia” Jawab Vani, “Yaudah sabar aja, mungkin hp dia lowbatt atau paketan habis”, “Yaudah ndry HP gua mau gua charger dulu.”, “Yaudah van, okay okay” jawabku. Chatnya Cuma di read saa Vani, mungkin karena emang bingung mau jawab apa, atau entahhlah.

Berjalannya hari, gua sama Vani mulai dekat, kadang suka curcol, suka bercanda, suka gosipin orang, kadang malah pulang bareng kalo emang sekolah tiba tiba pulang cepet. rasa perhatian udah mulai tumbuh, kadang nanya udah makan atau belum.

Kadang gua berfikir kalo kaya gini terus bisa bisa salah satu dari kita bakal ada yang suka, gua gak mau kalo nanti dia putus sama Deny gara gara gua atau nanti malah gua udah terlanjur sayang sama dia, malah dia ngecewain gua, gua harus lebih menjaga perasaan ini agak tidak terluka.
Mulai besok gua coba lebih ngejaga sikap gua ke dia, agar perasaan gua nanti gak tersakiti, atau dia malah nanti putus sama Deny, Kadang Chat Cuma di read kadang bales singkat.

Lama kelamaan dia mulai sadar kalo gua ngejauh dari dia, tepat saat gua makan sama Nungky dia dateng, “Ndry lu kok ngejauh dari gua? kenapa?” tanya dia dengan nada keras, “Gua gak ngejauh dari elu, nanti gua kasih tau di bbm aja, gak enak di sini.” Jawabku, Dia langsung pergi gitu aja.

Pulang sekolah, gua langsung BBM dia, “Van sorry, gua gak bermaksud ngejauh dari elu atau gimana, gua takut nanti salah satu dari kita ada yang punya perasaan sayang, dan gua gak mau ngerusak hubungan lu sama Deny.” Kira kira 30 menit dia bales, “Gua gak ada perasaan apa – apa sama elu Ndry, jadi tolong jangan ngejauh dari gua.” jawab Vani, “Terus Deny gimana? Pasti dia cemburu Van” tanya Aku, “Gpp, Deny udah tau kok, kalo gua sama elu deket.”. Didalam hati gua “Haduh lega, tapi gimana kalo gua yang nanti malah bener bener sayang sama dia”, kadang masih bingung gimana, “Oh yaudah deh Van, gua gak ngejauh dari elu lagi kok.”, “Sip gitu dong, jadi Andry yang biasa seperti kemarin – kemarin.”, “Sialan lu van wkwkwk.”

.
1 Minggu Gua sama Vani deket seperti biasa.

2 Minggu masih biasa.

3 Minggu, sekitar jam 12 Vani BBM gua, “Ndry...”, “iya kenapa Van?” tanya ku, “Gua sama Deny putus Ndry :(“, “lah kok bisa?” tanyaku, “Iya, dia waktu gua bbm ilang – ilangan ternyata dia sama cewe barunya.” Vani curhat sampe jam 2 pagi, padahal gua udah ngantuk banget, terpaksa nemenin dia curhat.

Di Sekolah dia mulai agak berubah, beda gak kaya waktu itu, tapi malah tambah deket sama gua. Mulai curiga kayanya dia mulai ada perasaan, gua tetap pertahanin buat gak ngejauh dari dia, apa lagi dia lagi galau sekarang, gua coba semangatin dia, buat jangan galau.

2 Minggu kemudian

Hari Senin, di hari senin ini, biasa sehabis upacara sekolah memberi izin istirahat 10 menit, jadi gua pergi ke kanti sama temen gua si Nungky, dan di kantin tiba – tiba ada yang ngagetin gua. “Eh, ternyata elu Van” dengan nada agak kesel, “Iya ndry, nonton nanti yuk?” tanya Vani, “Waduh Van gua gak ada duit” jawab ku, “Boong lu, jahat lu sama gua-_-“, “Yaudah nanti coba, gua lagi makan nih jangan di gangu dulu.” Jawab ku, “Yaudah nanti bbm gua aja ndry, kalo mau.” Lalu bel masuk berbunyi saatnya kembali ke kelas.

Saat di kelas kebetulan pelajaraan kosong, si Nungky nyeplos “Cieee, pacaran yak lu sama Vani?”, dengan slow dan santai gua jawab “engga kok” pokonya kepo banget si Nungky ini.

Pulang sekolah, gua liat hp ternyata Vani BBM “Gimana mauu gak ndry?”, “Yaudah Van lu nunggu rumah aja gua OTW ke rumah lu nih.” Gak lama dia keluar rumah, “Anjirrr cantik bener dia, bisa bisanya Deny mutusin dia.” Langsung gua nanya “Yaudah jadi gak kita pergi?”, “Iya jadi ndry”. Nyampenya di Bioskop langsung pesan tiket, nunggu kira kira 1 jam sebelum filmnya di mulai, gua sama Vani bercanda canda ngobrol sana ngobrol sini, sampe gak sadar bahwa 1 jam itu berasa kaya 1 menit.

Sehabis pulang nonton Bioskop langsung ngater pulang, karena izin sama orang tuanya gak sampe maghrib, dan orang tua Vani emang care banget. Setelah itu gua lagsung pulang, mandi terus ngechek hp, ada BBM dari Vani lagi, nanya ini nanya itu.

Sepertinya Vani mulai ada perasaan sama gua? gua bingung harus bagaimana apa gua harus bener bener merespond perasaan dia, atau emangnya gua aja yang ke GRan padahal dia emang biasa aja. Atau malah gua yang sekarang sayang ke dia?

Besoknya di sekolah, gua kalo liat Vani kadang senyum – senyum sendiri, dia juga kalo liat gua senyum, mungkin gua sekarang udah bener bener sayang, hari Jumat Vani ngajak jalan lagi, sekarang dia lagi nyari buku, gua Cuma nemenin, lagi lagi malemnya bbm, kita bbm sampai larut malem, perasaan ngantuk ini kalah dengan perasaanku ke Vani.

Sepertinya gua sayang sama Vani, tapi gak mungkin kalo gua bilang ke dia, nanti persahabatan kita bakal aneh, gak kaya dulu lagi. Mungkin gua tahan dulu, nunggu waktu yang tepat untuk ngucapin hal tersebut.

Seninnya setelah upacara langsung ke kelas engga ke kantin, si Nungky ngomong, “Ndry, Vani balikan sama Deny”, saat itu gua gak langsung percaya, “Mana buktinya?” dengan marah, terus sama Nungky di tunjukin DPnya si Deny, dan ternyata jeng...jeng BENERAN balikan.

Dan saat itu juga hati gua hancur, sulit berucap apa - apa lagi, saat itu bener bener DOWN baru ngerasaain di kecewain sama orang yang di sayang, padahal belum jadian pun udah seperti ini.

Ternyata gua hanya jadi pilihan ke tiga, ternyata emang benar dia tidak ada perasaan apa - apa, mungkin ini memang salahku, inilah yg ku takutkan.

Aku yang lemah, hanya karena dia perhatian aku langsung mengangap jika dia sayang, aku yang salah. Semenjak itu Vani dan gua benar benar menjauh.

1 Minggu galau, 1 Minggu DOWN, 1 Minggu bayangin dia, 1 Minggu gak berbuat konyol di kelas, gua coba bangkit lagi, walau terkadang liat dia di kantin bersama Deny membuat hatiku hancur tapi, yaudah mau bagaimana kebahagiaan dia kebahagiaanku juga, walapun gua masih sayang.

Enggak terasa sebentar lagi pemilihan ketua OSIS yang baru, jadi anggota OSIS dari kelas 1,2,3 kumpul, gua masih dengan perasaan yang sama, kadang suka galau, walapun sekarang berkurang.

Setelah kumpul, semua anggota pulang semua, kecuali 1 cewe, yaitu Anita, Anita adalah salah satu cewe yang gua sukain juga, dia cantik, manis, soleh, pokonya jarang jarang cewe kaya dia.

            Ku dekati dia, lalu bertanya “Ta, nunggu apa?”, “Aku nunggu angkot, tapi gak ada – ada.” Jawab Anita, “Jam segini angkot dah sepi, ayo ku anter aja deh, lagian bahaya cewe naik angkot sendiri.”. Dengan terpaksa dia di antar, belum sampai rumahnya di suruh berhenti, “Di sini aja kak”, “Lah kok di sini aja?” tanyaku, “Gpp, di sini aja.”, “Yaudah gua pulang dulu.” Anita hanya tersenyum, entah kenapa hati ini rasanya seperti tidak memikirkan apa apa yang ku pikirkan hanyalah senyumnya, dapatkah aku melihatnya lagi?

            Malamnya, tiba tiba Anita invite BBM gua, langsung chat “Maaf kak, tadi gak sampe rumah soalnya takut di marahin Ayah.”, “waduh ini cewe bener bener nurut sama ayahnya.” Di dalam hatiku, “Iya gpp kok, Ayah kamu bener, gak sebaiknya cewe boncengan sama cowo yang belum muhrimnya” jawabku, “Yaudah kak, aku sholat dulu, Kaka sholat juga kan?” tanya Anita, “Iya Sholat dong.” Semenjak itu aku mulai melihat penerang di gelapnya hati ku yang kelam, ketika seseorang membawaku ke dalam duniaku kembali, tanpa di sengaja dia mulai menerangi hatiku yang hancur ini.

            Hari – hari berlalu begitu saja, kedekatan ku dengan Anita udah seperti pacaran walau hanya berdua dengan dia jarang tapi, dia seperti wanita yang ku idam idamkan. Lagi – lagi hati ini memberi perasaan sayang ke seorang wantia, aku bingung apakah aku akan di hianati lagi? Atau Dia akan menjadi pelangi di hatiku yang tidak pernah pudar?

            Apakah harus aku ungkapkan perasaan ini ke dia? Atau akan ku pendam? Ku coba memberanikan diri, mencoba melupakan masa lalu dengan Vani, aku katakan ke hatiku, bahwa ini adalah wanita yang ku inginkan.

            Besok tepat hari selasa, pulang sekolah ada rapat OSIS, setelah pulang rapat, kulihat Anita sedang berjalan dengan temannya, langsung ku panggil “Nit...”, Dia menoleh ke arahku dan berkata “Kenapa kak?”, “Gua mau ngomong sesuatu, sebentar ke sini” lalu Anita ke arahku dan berkata “Iya ada apa kak?”, “Nit sejak Aku melihatmu Aku sudah suka sama kamu, tapi perasaan suka itu berubah menjadi perasaan sayang, maukah kau menjadi pacarku?”, Anita terlihat agak kaget, “Kirain Cuma aku yang punya perasaan ke ka Andry, ternyata ka Andry juga?”, “Iya nih Aku sayang kamu, mau jadi pacarku?”, “Iya kak, tapi aku gak mau pacaran kaya anak sekarang, kalo mau pergi atau main, kaka izin bapaku dulu berani?” tanya Anita, awalnya agak kaget, tapi entah mulut berpicara sendiri “Iya nit, jadi kamu Mau?”, “Iya kak ^_^” jawab Anita.

            Minggu ke minggu ku lewati dengan sempurna tanpa ada perasaan lagi ke Vani, kulihat Vanipun bahagia dengan Deny, namun itu berubah ketika Vani di hianati kembali oleh Deny, tiba tiba saat pulang sekolah Dia datang ke kelas ku, sebelum aku berkata apa apa dia langsung bilang, “Maafin aku ndry, dulu ninggalin kamu, sekarang aku putus sama Deny, Aku dulu ada perasaan sampai sekarang ada perasaan sama Kamu, Kamu mau jadi pacar Aku?” di situ Aku hanya tersenyum, merasa banggat, entah kenapa aku tersenyum dan merasa bangga, mungkin itu pembalasan terbaik ketika orang yang menyakiti kita di sakiti oleh orang lain juga?. Aku hanya bilang “Maaf, Perasaanku untukmu sudah hilang, perasaanku sudah untuk orang lain.”, tiba tiba Vani menanggis, “Gak usah nangis Van, masih banyak kok cowo yang sayang sama kamu.” Ke Vani,dan Dia pergi begitu saja.

            Aku hanya ingin menghargai wanita yang benar benar sayang kepadaku, menjaga perasaan wanita yang ku sayang, Aku tidak ingin Anita merasaakan apa yang pernah ku rasakan, cukup aku saja.

            Besoknya aku akan ceritakan ke Anita, namun sebelum ku ceritakan tentang kemarin, Anita sudah tau, dan Dia hanya tersenyum, Dan saat itu Aku kembali melihat senyuman Anita yang begitu Indah.

End.
Link Download : Cerpen Penerang di Kegelapan.
Baca juga untuk versi puisi dari cerpen penerang di kegelapan : Puisi Penerang di Kegelapan.

2 komentar

sosok anita patut di contoh ya , tegar mendengar kenyataan pahit juga

WAJIB KITA TIRU SOSOK ANITA,, PELAJARAN YANG SANGAT BERARTI INI GANN